Ramadhan 1427 H/ Oktober 2006

Oktober 6, 2006 at 3:51 pm Tinggalkan komentar

Ramadhan kulalui dengan sedikit perubahan di tahun ini. Walopun tetep hobi tidur di kala luang ga berubah, mata ini selalu sepet bila liat bantal nganggur :)  .  Kembali masuk masjid untuk tarawih di taun ini, taun2 lalu kujalani tarawih di rumah. Lama banget ga ke mesjid untuk bertarawih, terakhir sebelum berkeluarga, menjadi ibu merasa khawatir meninggalkan si kecil di rumah. Tahun ini malah putriku yang mengajakku ke masjid dekat rumah. 

Jelang Ramadhan taun ini bencana masih terus melanda negeri, longsor di TPA Bantar gebang Bekasi, lumpur panas Lapindo Sidoarjo, kebakaran dimana-mana😦 . Celakanya aku bila masih menghamburkan uang, mengumpulkan makanan untuk saat berbuka. Makanan berlebih sementara di luar masih banyak yang kekurangan.

Taun2 lalu puasa tak terasa, pagi sampe sore depan TV,  nonton infotainment, pindah channel dari satu saluran ke saluran TV lain sampe maghrib. Entahlah beberapa bulan terakhir rasanya menonton acara itu ga banyak gunanya. Seperti mendidik kita, senang meliat orang susah dan susah melihat orang seneng, atau juga membuat yang nonton banyak bermimpi. Wah acaranya akan heboh bila ada satu aib seseorang terungkap. Meski tetep ratingnya masih tinggi, kucoba sedikit mungkin untuk tidak menonton acara gossip. Atau acara lawak juga, rasanya membuat hatiku jadi tumpul seneng melihat kekurangan atau ejekan2 atas kekurangan fisik seseorang, dan kita ikut tertawa, sementara ia adalah makhluk Tuhan, dan Tuhan tidak pernah melihat seseorang dari tampilan fisiknya kan? Walopun masih juga kutonton Tukul di acara 4 mata. Acara yang kusuka Ramadhan taun ini cuma beberapa, selebihnya TV nganggur (ikutan generasi hemat🙂 ) Kiamat sudah Dekat 2, Ensiklopedi Islam di Metro, Tafsir AlMishbah saat saur, tausiyah para ustadz dan Mr Bean, yang udah kuliat bbrp kali tapi masih aja buat aku ketawa.

Putriku, Anne, taun ini, puasa beneran, biasanya paling sampe jam 12. Sekarang sampe maghrib, haru banget liat dia puasa tanpa keluhan, tanpa rasa lelah. Paling dia cuma menggoda aku saja bilang “Bu, buka ya?” kukasi senyum dia malah ketawa “Boong deng”. Padahal dulu aku puasa beneran jauh lebih besar dari usianya. Yang buat aku heran, seumur putriku 7 tahunan, sepertinya tak ada rasa lelah, dari mulai saur terus ke masjid kuliah shubuh, diskusi dengan kaka2 di DKM sampe jam 7. Jam 8 sekolah sampe jam 12. Pulang les sempoa les baca Alqur’an,  dll tidur siang paling 1 jam an. Tapi tanda2 kelelahan tak ada sama sekali. Ibunya bener2 kalah dalam hal ini. Entahlah, aku selalu banyak mengeluh, liat jalan macet, harga2 sembako mahal, tagihan bulanan membengkak, buat emosi meledak, apa puasaku masih bermakna ga ya?

Entry filed under: Personal. Tags: .

Uang Kuliah Tidak DiDebet Bank “Mengajak Jalaluddin Rakhmat Bertobat “

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Album Photo

Seminar Anak MimHA

S528394 02

meandanne

Lebih Banyak Foto

This website is worth
What is your website worth?

Kunjungan Temen

  • 232,511 hits

Catatan Lalu

Jadwal

Oktober 2006
S S R K J S M
« Sep   Nov »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

%d blogger menyukai ini: